Ulasan Asus VivoBook Flip 14 (2018)

Sebagai convertible sub-$ 500, Asus VivoBook 14 ($ 449) secara inheren menarik. Laptop 2-in-1 ini memiliki desain yang stylish, bersih, praktis dan cantik. Tapi sementara itu adalah paket yang menarik di permukaan, ZenBook membuat pengguna kecewa karena apa yang ada di dalamnya. Tampilan lembut, prosesor yang kurang bertenaga, dan webcam yang buruk terlalu banyak untuk dilewatkan. Jika Anda ingin laptop murah yang bisa dimasukkan ke dalam tablet, kami sarankan Anda menghindari VivoBook Flip 14. Untungnya, ada alternatif yang sangat baik untuk direkomendasikan sebagai gantinya.

Asus VivoBook Flip 14

Tampilan

Tampilan layar sentuh beresolusi 1920 x 1080 pada Asus VivoBook Flip 14 tidak terlalu bagus, tapi kami melihat lebih buruk pada harga ini. Ketika saya menonton trailer untuk film Mile 22 mendatang, Mark Wahlberg tampak agak hambar. Ketika aksinya mulai berjalan, kelemahan tampilan menjadi lebih jelas. Apa yang seharusnya menjadi adegan pertarungan yang intens dengan warna-warna yang meledak bukanlah medan pertempuran yang pudar.

Saya juga akan lebih menyukai kontras antara api oranye yang menyala dan atmosfer biru di trailer untuk Godzilla: King of the Monsters. Untungnya, panel 1080p VivoBook 14 tajam. Aku dapat dengan jelas melihat reruntuhan yang jatuh yang ditinggalkan oleh monster yang merusak itu serta tetesan air mengalir di wajah Kyle Chandler. Ketika saya mengunjungi situs berita favorit saya, latar belakang putih mereka condong merah. Saya dapat memperbaiki masalah white balance menggunakan perangkat lunak kalibrasi warna Microsoft.

Tidak mengherankan, VivoBook Flip 14 hanya menghasilkan 69 persen dari gamut warna sRGB. Itu sedikit lebih buruk daripada Acer Spin 3 70 persen dan Lenovo Flex 6 71 persen. Tidak ada yang mendekati kategori laptop mainstream rata-rata 91 persen atau Acer Aspire E 15 yang luar biasa 159 persen. Itu sangat mengecewakan mengingat model tahun lalu diproduksi lebih dari 100 persen.

VivoBook Flip 14 juga tidak terlalu cerah. Ini mencapai kecerahan maksimum 221 nits, yang hanya sedikit dari skor Acer Spin 3 (226 nits) dan rata-rata laptop mainstream (231 nits). Lenovo Flex 6 (206 nits) dan Acer Aspire E 15 tahun lalu (215 nits) bahkan lebih redup. Layar juga terlihat pudar jika dilihat dari sudut, dan hasil akhirnya yang mengkilap sangat reflektif.
Saya tidak memiliki masalah mengetuk layar sentuh untuk menavigasi web atau menggambar di aplikasi SketchBook.

Laptop ini sangat bagus dan menawan. Terlebih lagi laptop ini merupakan 2 in 1 laptop yang bisa dirubah-rubah bentuknya. Seperti kata sebuah expert laptop reviews site, laptop ini sangat cocok buat anda yang suka tablet pc. Layar laptop ini dapat diputar 360 derajat menjadi seperti sebuah tablet.

Ports

VivoBook Flip 14 memiliki beragam port yang aneh. Di sebelah kiri adalah port micro USB 2.0, sesuatu yang belum pernah kita lihat di laptop. Asus mengatakan port ini untuk transfer data dengan perangkat seluler, tetapi kami ragu ada yang menggunakan kabel USB mikro ke mikro.

Fitur yang lebih berguna adalah slot kartu SD yang berada di sebelah volume rocker dan tombol daya. Sisi kanan mesin mencakup micro HDMI, port USB 3.1 Type-C, headphone / jack mic dan konektor DC.

Desain

Asus VivoBook Flip 14 memiliki desain yang bersih, jika agak hambar. Sudutnya yang bulat, warna abu-abu, dan dasar berlekuk menyerupai MacBook Pro, tetapi kesamaannya berakhir di sana. 2-in-1 14-inci 14 ini memiliki bezel besar di bawah layar, dan tutupnya cukup tebal. Ketika ditutup, laptop berbentuk aneh mengingatkan saya pada sandwich es krim.

Apa yang menonjol tentang desain VivoBook adalah fleksibilitasnya. Dua engsel memutar layar kembali 360 derajat, mengubah mesin menjadi tablet, atau Anda dapat memutar laptop menjadi mode tenda untuk menonton film atau tampilan slide. Logo Asus yang mengkilap dan perak terpusat pada tutupnya dan branding SonicMaster menghiasi dek.

Meskipun desainnya sederhana, VivoBook tidak terlihat murahan. Kurva yang ramping dan halus serta bahan aluminium bertekstur memberikan penampilan premium yang menipu. Saya tidak akan malu membawanya ke sekolah atau bekerja.

Kurva yang halus, halus, dan bahan aluminium bertekstur memberi VivoBook Flip 14 penampilan premium yang tampak.

Namun, sementara kami tidak mengharapkan material premium dengan harga ini, kualitas build dari VivoBook Flip 14 dipertanyakan. Geladak tertekuk di bawah tekanan, dan ketukan lembut menyebabkan layar bergetar. Kami juga memiliki kekhawatiran tentang konstruksi alat berat. Engsel pada unit ulasan kami bengkok, menyebabkan tutupnya tidak sejajar dari geladak ketika ditutup. Asus mengirimi kami unit pengganti, dan sementara itu tidak menunjukkan masalah yang sama, tutupnya tidak duduk rata dengan sisi dasar.

VivoBook Flip 14 relatif ringan, dengan berat 3,2 pound. Acer Spin 3, convertible sub-$ 500 lainnya, beratnya 3,8 pound. Dan pada 12,9 x 8,9 x 0,6 inci, VivoBook lebih kompak daripada Spin 3 3 13,2 x 9,1 x 0,8.

Keyboard dan Touchpad

Saya tidak ingin menulis laporan menggunakan keyboard gaya pulau VivoBook Flip 14. Kunci ada di sisi kecil, dan terasa lembut dan lembek saat ditekan. Pada 1 milimeter, perjalanan utama jauh dari preferensi minimum 1,5mm kami. Saya mendapati diri saya sering terbawah, situasi yang tidak nyaman di mana jari-jari Anda menyentuh pangkal setelah Anda menekan tombol sepenuhnya. Saya juga berharap keyboard itu backlit.

Meskipun keyboard tidak nyaman digunakan untuk sesi yang lama, kekuatan aksinya yang rendah 61 gram membantu saya menyelesaikan tes mengetik 10fastfingers.com dengan kecepatan 109 kata per menit dengan akurasi 96 persen. Itu sama dengan rata-rata 109 wpm saya dan tepat di sekitar akurasi rata-rata 95 persen saya.

Saya tidak punya masalah menggunakan touchpad untuk menjalankan gerakan, seperti pinch-to-zoom atau beralih ke tampilan tugas dengan sapuan tiga jari. Namun, saya memang melihat sedikit jeda ketika membuka fitur tertentu, seperti Cortana.